23 Februari 2009

GEMPAR! GEMPAR! GEMPAR!!!!

ORANG MATI, HIDUP BALIK!!!

serius mmg aku sendiri tak percaya benda2 mcm ni boleh jadi lagi dalam era kemajuan sains dan teknologi yang serba canggih.
tapi nyatanya memang masih terjadi dari dulu hingga masa kini.

pernah korang rasakan pengalaman sebegini?
pernah?

mari kita dengar perbualan 2 lelaki yang menceritakan pengalaman mereka tadi:

Lelaki 1: ko percaya yang mati, hidup balik?

Lelaki 2: Ah!mengarut jer ko nih. mane ada bnd2 mcm tu jadi kat kampg kita nih.

Lelaki 1: Ada. mmg selalu jadi. hidup balik! SUMPAH! aku tak tipu.

Lelaki 2: ko bior bebetoi sikit. jalan nak balik umah aku tu gelap. semalam dah la ada orang mati.










Lelaki 1: ko nak takut apa? bnda dah biasa jadi. aku relax jer.... pernah ke ko tengok yang hidup nak tunggu kat kubur orang mati tu?PERNAH?!! mesti dorang yang hidup tu balik kan..kan..kan..!

Lelaki 2:**&^#&**(^%@)^!%#)&(&#*^@%!!!!!

SENYUM SEMUA.....

___________________________________

ok2...kita tukar tajuk.

Petang tadi aku menghadiri upacara pengkebumian Allahyarham Ayah kepada kawan aku.
Alhamdulillah...semuanya berjalan lancar, walaupun berlaku sedikit kekecohan apabila setibanya jenazah Allahyarham ke tanah perkuburan hujan yang mulanya renyai2 menjadi lebat.

Rahmat dariNya mungkin....

upacara tersebut berlangsung dalam keadaan hujan, aku diberi kesempatan untuk menurunkan jenazah Allahyarham sehingga memasuki ke liang lahad setelah diberi kepercayaan oleh ketua pengurusan tanah perkuburan tersebut yang mana dia adalah abang saudara aku.

syukur semuanya selamat.

mari kita hayati satu nasihat dari sebuah kitab yang mungkin kita jarang2 dengar dan membacanya:

Bismillah hir rah man nir rahim.
Mahasuci Tuhan yang Engkau bersifat dengan Baqa' dan Qidam, Tuhan yang
berkuasa mematikan sekalian yang bernyawa,
Mahasuci Tuhan yang menjadikan mati dan hidup untuk menguji siapa yang baik
dan siapa yang kecewa.

Mahasuci Tuhan yang menjadikan lubang kubur sebesar-besar pengajaran untuk
menjadi iktibar kepada orang yang lalai, dan sebesar-besar amaran kepada
orang yang masih hidup.
Ingatlah! Bahawa sekalian mahkluk Allah akan jahanam dan binasa, melainkan
zat Allah Taala. Ialah Tuhan yang Maha Berkuasa
menghukum, manakala kita sekalian akan kembali menghadap hadirat Allah
Taala.

Wahai KAMU Bin IBU KAMU, wahai KAMU Bin IBU KAMU, wahai KAMU Bin IBU KAMU,
hendaklah kamu ingat akan janji-janji Allah yang mana kamu ada bawa
bersama-sama dari dunia ini.
Sekarang kamu telah menuju masuk ke negeri Akhirat..
Kamu telah mengaku bahawa tiada Tuhan yang disembah dengan sebenar-benarnya
melainkan Allah, dan bahawa senya Nabi Muhammad itu Pesuruh Allah.
Ingatlah wahai KAMU Bin IBU KAMU, apabila datang kepada kamu 2 orang
malaikat yang serupa dengan kamu iaitu Mungkar dan Nakir, maka janganlah
berasa gentar dan takut, janganlah kamu berdukacita dan risau serta
janganlah kamu susah-hati dan terkejut.

Ketahuilah wahai KAMU Bin IBU KAMU, bahawasanya Mungkar dan Nakir itu hamba
Allah Taala, sebagaimana kamu juga hamba Allah Taala.
Apabila mereka menyuruh kamu duduk, mereka juga akan menyoal kamu.

Mereka berkata:
Siapakah Tuhan kamu?
Siapakah Nabi kamu?
Apakah agama kamu?
Apakah kiblat kamu?
Siapakah saudara kamu?
Apakah pegangan iktikad kamu?
Dan apakah kalimah yang kamu bawa bersama-sama kamu?
Di masa itu hendaklah kamu menjawab soalan-soalan mereka dengan cermat dan
sehabis-habis terang, tepat dan betul.
Janganlah berasa gementar, janganlah gentar dan janganlah tergopoh-gapah,
biarlah tenang dan berhati-hati.
Hendaklah kamu jawab begini:
Allah Taala Tuhanku,
Muhammad nabiku,
Islam agamaku,
kitab suci Al-Quran ikutanku,

Baitullah itu qiblatku, malahan solah lima waktu, puasa di bulan
Ramadhan,mengeluarkan zakat dan mengerjakan haji diwajibkan ke atas
aku.Semua orang Islam dan orang yang beriman adalah saudara aku, bahkan
dari masa hidup hingga aku mati aku mengucap: 'La ila ha illallah
Muhammaddur rasulullah'.

Wahai KAMU Bin IBU KAMU tetapkanlah hatimu, inilah dia suatu dugaan yang
paling besar. Ingatlah bahawa kamu sekarang sedang tinggal didalam alam
Barzakh, sehingga sampai satu masa kelak, kamu akan dibangunkan semula
untuk berkumpul di Padang Mahsyar.

Insaflah wahai KAMU Bin IBU KAMU, bahawasanya mati ini adalah benar,
soalan malaikat Mungkar dan Nakir di dalam kubur ini adalah benar,bangun
dari kubur kemudian kita dihidupkan semula adalah benar,berkumpul dan
berhimpun di Padang Mahsyar adalah benar, dihisab dan dikira segala amalan
kamu adalah benar, minum di kolam air nabi adalah benar, ada syurga dan
neraka adalah benar.

Bahawasanya hari Kiamat tetap akan adanya, begitu juga Tuhan yang maha
berkuasa akan membangkitkan semula orang-orang yang di dalam kubur.
Di akhirnya kami ucapkan selamat berpisah dan selamat tinggal kamu disisi
Allah Taala.

Semoga Tuhan akan memberi sejahtera kepada kamu. Tuhan jua yang menetapkan
hati kamu. Kami sekalian berdoa mudah mudahan Allah Taala menjinakkan hati
kamu yang liar, dan Allah menaruh belas kasihan kepada kamu yang berdagang
seorang diri di dalam kubur ini.Mudah-mudahan Tuhan akan memberi keampunan
dan memaafkan kesalahan kamu serta menerima segala amal kebajikan kamu.
Ya Allah Ya Tuhan, kami merayu dan bermohon kepada Mu supaya tidak disiksa
mayat ini dengan kemegahan penghulu kami Muhammad SAW.
Subhana rabbika rabbil izati amma ya sifun wassallamu alalmursalinwalham
dulillahi rabbil alamin.











nota tercicir

teks talkin mayat ini aku pinjam dari Imam Hj. Idrus

di tanah perkuburan talkin ini dibaca untuk siapa agaknya?

mulanya aku insaf, namun beransur hilang.....
berubahlah kamu wahai si penulis!

...................................

12 ulasan:

F A R Y N berkata...

ostajah ifah raziah....

ifahruzzaman berkata...

wah...wah...

silap kurniaan tu.

hahaha

hamimi berkata...

Takziah buat keluarga sahabat kau itu...
Memang menginsafkan...

Takut kepada-Nya.

kueh bakar berkata...

berubahlah juga wahai aku sang pembaca!

ab geldofg berkata...

sngguh mgsafkan bro...tq

Dato Paduka Masri berkata...

insaf sementara

suffian.othman berkata...

fuh..mendlam dowh entry ni..

ifahruzzaman berkata...

hamimi: semoga begitu la bpanjangan.

kuehbakar: ye..ye..aku pn.

ab: sama2.

dato: tu yg aku heran. tegak bulu roma masa dengar imam tu baca. last2 jd cm biasa balik...

hmmmm....

suffian: sampai tak ko ke dasar?

JohnJenin berkata...

Terima Kasih kerana ingat mengingatkan.

Pakcik pon macam kamu. Insap kejap

Rui berkata...

"mulanya aku insaf, namun beransur hilang....."

bukan kamu seorang saja bohh, mari lahh kita ramai² berubah..

vidadarisakura berkata...

er..insap sedikit bulih?
hee


aku tahu..
pastu mesti ko menari dangdut sebaik sahaja keinsapan ko beransur hilang!
kan?
kan?
hee

ifahruzzaman berkata...

john: hahahaa...

kena kasi upgrade tu....parah2!

huhuhuu

Rui: MARI!
sebelum terlambat kan....

Cik Vida: lebih kurang camtu la...

adeh...cmner nih!

lalala