27 Mac 2009

MURUNGNYA HARI-HARI INI

masih hujan lagi.
bermenjak2 ni hujan mula beralih ke petang hari.

aku mempunyai kelapangan petang tadi.
singgah di sebuah warung bersama beberapa orang rakan.
berbual sambil menikmati teh tarik dan cucur udang panas.

ada seorang tua menyatakan.
katanya:

'kata orang dulu2, kalau hujan hari jumaat biasanya dalam seminggu kehadapan akan hujan berterusan'.

tapi itu dulu la katanya. ada juga orang yang lama2 masih gunakan teori ni, katanya.

ada beberapa teori2 lama yang diperkatakan tadi.
aku hanya sekadar mendengar dan tersenyum.
sekurang2nya aku mendapat pelajaran baru hari ini.
bukan senang nak tau hal2 orang lama ni.

petang semalam seorang rakan aku melayangkan khidmat pesanan ringkas menyatakan moyangnya meninggal dunia.
aku sekadar menyatakan ucapan takziah dan menyatakan jika tidak banyak perkara aku akan datang menziarah ke rumahnya.
setelah bersiap hujan mula turun membataskan pergerakkan.
jadi aku mengambil keputusan untuk menziarah keesokkan hari.

tengahari tadi.
setelah menyiapkan kerja.
aku ke rumahnya.
sesampai, orang telah memulakan proses menguruskan jenazah moyangnya.

kami berbual di luar.
rakan aku menyatakan moyangnya sudah berusia 106 tahun.
aku teruja mendengarnya.
106 tahun umurnya mengikut tarikh yang tertera di kad pengenalan.
tapi...
kebanyakkan orang dulu2 lewat mendaftar tarikh kelahiran katanya.
umurnya mungkin lebih itu.

dalam usia 106 tahun.
Allahyarhamah moyangnya mempunyai lebih daripada 60 orang cucu dan cicitnya menjangkau 50 orang kata rakan aku.
dia sahaja merupakan cicit yang ke 47.
besar keluarga Allahyarhamah kata aku.

aku mengambil keputusan untuk turut sama semasa upacara pengkebumian tersebut.
selesai sekitar jam 1230 tengahari.
aku memecut pulang.

dalam perjalanan balik.
aku masih teruja tentang 106 tahun itu...
____________________________________________

1 2 hari ini banyak urusan duniawi yang aku kejar.
mungkin ada yang berciciran.
badan aku semakin lesu, kaki mula sengal akibat banyak mengejar.
aku merancang untuk mencari sedikit ketenangan.

kebiasaanya...
aku mencari ketenangan itu di tepi tebing sungai, kolam atau lombong.

ya...
aku merancang untuk memancing.
kata mereka jika air sungai keruh seronok untuk mencari ikan baung.
umpannya digelar 'tapa'.
perut ayam yang diperam dalam botol.

dulu aku pernah muntah masa mula2 guna umpan ni.
sampai lembik aku muntah!
sampai sekarang.

kalau nak guna.
aku akan sapukan minyak cap kapak pada hidung.
sarung tangan adalah wajib.
WAJIB!
kalau tak, memang tak lalu makan nasi la jawabnya.

banyagkanlah bau perut ayam yang diperam dalam botol kedap udara tu.
yaaaa ammmmpun!!!!!
tapi itu la umpan yang paling ampuh.

aku mula teringat akan dendam aku terhadap ikan2 yang sombong dengan umpan aku.
mereka ingat aku akan lupa bila aku tidak lagi menjejakkan kaki ke gigi air.
mungkin tidak.

lupakah mereka.

"asam digunung, garam di laut. dalam periuk buat gulai lemak'











nota tercicir

esok kena tutup lampukan.
dah beli lilin....?
hehehe
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

2 ulasan:

AiE bAhRi berkata...

Pergi ngeteh tak ajak aku sekali..

Aku pun teruja umur moyang rakan kau menjangkau 106 tahun..takziah bt keluarga mereka dan alfatihah untuk allahyarham.

ifahruzzaman berkata...

aie: wooo....lupa2.
lain kali la yer.

kehkehkeh

insyaallah!